Senin, 30 Agustus 2010

Masjid Agung Baiturrahman di Ngawi

Senin, 30 Agustus 2010

Masjid Agung Baiturrahman, begitulah nama dari masjid agung yang berada di kota Ngawi ini. Entah sejak kapan masjid ini awalnya berdiri, yang jelas masjid ini memiliki arti yang penting bagi masyarakat Ngawi, sebagaimana pentingnya masjid-masjid agung yang ada di tiap kota/kabupaten di Indonesia.

Sudah jamak ditemui jika lokasi masjid agung biasanya berada di sekitaran alun-alun. Biasanya di sisi bagian barat. Tak terkecuali masjid ini. Masjid Agung Baiturrahman tampak berdiri tegak di sisi jalan bagian barat dari alun-alun kota.

Masjid ini mengalami pembangunan kembali pada 2007 s/d 2009. Setelah dibangun menjadi bentuk yang sekarang ini, masjid ini diresmikan pemakaiannya oleh Gubernur Jawa Timur H. Sukarwo pada 26 Oktober 2010.

Eksterior Masjid

Menyusuri alun-alun kota Ngawi, tampilan masjid ini akan langsung terlihat. Sebuah menara yang berdiri tegak memberi tanda keberadaannya. Menara tersebut berdiri di sisi kiri masjid (kanan dari arah datang). Di bagian bawah menara tersebut terdapat ruangan yang digunakan untuk kantor takmir masjid.

Dari jauh, terlihat juga dua kubah masjid. Arsitektur jawa terlihat jelas pada kedua kubah tersebut. Sebagaimana kubah di masjid Demak, masjid Agung Jawa Tengah, dll, bentuk khas kubah limas ada di sana. Begitu juga di masjid ini.

Serambi masjid ini merupakan tempat favorit untuk istirahat atau berinteraksi setelah selesai sholat fardlu jamaah. Lantainya yang berbahan marmer membuatnya menjadi nyaman.

Pintu utama ada di sisi serambi depan. Sebuah maket masjid terpajang di sana. Di sisi selatan serambi terdapat bedug dan kentongan. Sementara di sisi utara terdapat majalah dinding.

Ruang wudlu masjid ini berada di kedua sisinya. Di sisi selatan untuk jamaah pria dan utara untuk jamaah wanita. Dari kedua sisi tersebut terdapat pintu untuk menuju ke ruang sholat utama.

Masih di bagian beranda, di sana terdapat dua anak tangga yang menuju ke ruang sholat lantai atas. Di sana terdapat pintu, yang tampaknya hanya dibuka pada waktu sholat jumat atau ketika jamaahnya tidak tertampung di ruang sholat utama.

Interior Masjid

Masuk ke ruang sholat utama masjid, di sana terlihat keanggunan masjid ini. Lantai marmer di seluruh areanya, menyajikan kenyamanan bagi siapapun sholat di sana. Garis-garis shoff tampak membelah marmer dengan posisi menyerong untuk menyesuaikan dengan arah kiblat.

Nuansa putih terlihat jelas di sana. Di dinding dan atap, nampak warna putih mendominasi. Enam tiang utama masjid berdiri kokoh di sana ditemani enam tiang putih kecil lainnya. Tiang utama tersebut berwarna coklat kehitaman dengan variasi putih di beberapa bagiannya. Empat buah kaligrafi berwarna emas menghiasi masing-masing tiang utama tersebut di setiap sisinya.

Bagian atas ruang sholat ini berhias bentuk bintang sembilan, kecuali di bagian kubah dalam dari masjid ini. Paduan beberapa warna dalam berbagai bentuk menghias di langit-langit kubah bagian dalam. Paduannya dengan warna putih, menjadikan hiasan itu terlihat anggun. Dan seperti biasa, sebuah lampu besar menggantung di sana.

Mihrab masjid ini berhias oranmen cantik dan tiga buah kaligrafi dalam satu deret. Di sebelah sisinya tampak mimbar yang terbuat dari ukiran kayu jati.

====================================================

Masjid Agung Baiturrahman Kota Ngawi, salah satu ikon religius yang menarik untuk dikunjungi, terutama jika kita sedang berada di kota yang terkenal akan kripik tempenya ini.

Pun begitu diriku yang dzuhur siang itu berkesempatan untuk sholat di masjid ini, selepas menyelesaikan suatu urusan di kota ini.

====================================================
photo by : deddy
====================================================



http://2dheart.wordpress.com/2010/11/20/masjid-agung-baiturrahman-di-ngawi/

0 komentar:

Poskan Komentar